Thursday, 18 April 2013

Maka Jadilah Seperti Lebah

Waktu istirehat adalah waktu yang dihabiskan oleh manusia seorang diri. Maka hendaklah dia meneliti tentang kekuasaan Allah.
***
bismillahirahmanirrahim.
MAKA JADILAH SEPERTI LEBAH.

antara lebah, labah-labah dan semut. yang mana kamu pilih?
Sebenarnya semua pilihan adalah betul. Setiap sesuatu ada kelebihan dan keistimewaan juga kekurangan-kekurangan tertentu. Mengapa saya berkata begitu? Sebabnya, ketiga-tiga binatang kecil ini disebut dalam Al-Quran malah menjadi nama surah. Semut dari Surah An-Naml, labah-labah dari Surah Al-Ankabut dan lebah dari Surah An-Nahl.
Itu menunjukkan ketiga-tiga binatang kecil ini sangat istimewa, penting lagi contoh-contoh terbaik untuk manusia. tapi jika diberi pilihan, antara 3 ini, manakah yang akan dipilih?

"hanya orang yang berilmu dapat memahaminya"

labah-labah kah? *tekan link bawah*

lebah kah? *tekan link bawah*


atau semut kah? *tekan link bawah*

Dan dalam Quran telah dijelaskan hal ini  *tekan link bawah*

antara lebah, labah-labah dan semut. yang mana kamu pilih?
pasti kamu sudah punya jawapan kan? =')

Firman Allah swt:
مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاء كَمَثَلِ الْعَنكَبُوتِ اتَّخَذَتْ بَيْتاً وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنكَبُوتِ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ [العنكبوت: 41

"misal bandingan orang-orang Yang menjadikan benda-benda Yang lain dari Allah sebagai pelindung-pelindung (yang diharapkan pertolongannya) adalah seperti labah-labah Yang membuat sarang (untuk menjadi tempat perlindungannya); padahal Sesungguhnya sarang-sarang Yang paling reput ialah sarang labah-labah, kalaulah mereka orang-orang Yang berpengetahuan" – Surah al-‘Ankabȗt (41)

Ayat membentangkan perumpamaan yang diberi oleh Allah swt menyamakan orang-orang menyekutukanNya dan sekutu-sekutu selainNya adalah seperti labah-labah yang membina sarang yang menakjubkan dari rupa dan bahan binaannya.
Allah swt membentangkan perumpamaan demikian untuk menunjukkan hinanya perbuatan menyekutukanNya. Golongan yang menyembah selain Allah berdoa kepada makhluk yang dianggap sebagai tuhan, mengharapkannya dan takut kepadanya sepertimana orang beriman berdoa, mengharap dan takut kepada Allah. Sedangkan ia adalah syirik yang paling besar yang ditegah orang para rasul-rasul Allah dan kitab-kitab yang diturunkan olehNya. Allah mengkafirkan orang menyekutuiNya dan menghalalkan darah dan harta mereka untuk orang-orang beriman.

Kita ikuti kata-kata mufassir dahulu, al-Tabari berkata: “maksud firman Allah tersebut (Surah al-‘Ankabȗt: 41): perumpamaan orang-orang yang menjadikan tuhan-tuhan dan berhala-berhala selain sebagai tempat mereka berharap pertolongan dan manfaat ketika diperlukan ialah mereka tenggelam dalam kelemahan jiwa, kegelapan hidup dan kesilapan pilihan untuk diri mereka sendiri seperti labah-labah yang lemah membina sarang yang megah tetapi sarangnya tidak dapat membantunya ketika ia memerlukannya. Begitulah perihal orang-orang musyrik, berhala-berhala mereka tidak membantu mereka dan tidak dapat menyelamatkan dari kemurkaan Allah”.
Ibn Katsȋr berkata: “perumpamaan yang Allah swt bentangkan tentang orang-orang yang melantik tuhan selainNya serta mengharapkan pertolongan dan rezeki darinya, dan berdoa kepadanya saat kesusahan maka mereka seperti berada pada sarang labah-labah yang rapuh dan lemah. Mereka tidak dapat mencapai pertolongan tuhan mereka seperti orang yang berpaut pada sarang labah-labah tetapi sarang itu tidak memberikannya sesuatu pun. Jika mereka mengerti hal ini, mereka tidak akan melantik tuhan-tuhan selain Allah swt. Lain halnya orang-orang beriman yang jiwa mereka berpaut pada Allah. Mereka melakukan amalan baik dengan mengikut syariat, maka mereka telah berpegang dengan tali yang utuh tidak akan putus kerana kekuatannya dan keteguhannya. =')


Sekeji-keji rumah adalah rumah yang tiada kasih sayang:  labah-labah betina akan memakan si jantan sejurus selepas mengawan, si anak-anak memakan sesama sendiri kerana terdesak, si jantan melarikan diri kerana ditakuti nyawanya melayang. Rumah yang demikian hanya dibina untuk kepentingan kebendaan dan keduniaan yang sementara. Apabila tiada lagi kepentingan dan manfaat, rosak hubungan di antara penghuni-penghuninya. Si betina mulanya cuba menarik perhatian si jantan ketika ingin mengawan dan berusaha menghabisinya selepas itu. Maka, si jantan melarikan diri demi hidupnya dari keganasan si betina dan gigitan beracun yang boleh membunuh.Begitu sebuah sarang yang didiami anak-anak labah-labah dengan tenang dan tunduk di bawah naungan si ibu. Sehingga apabila kuat naluri pemangsa dan berbisa sengatan mereka, mereka ‘menderhaka’ ibu mereka lalu membaham dan memakannya. Sudah si bapa lari dari kejahatan si ibu, mereka pula yang memakan ibu mereka sendiri. Beginilah perumpamaan rumah di mana si anak ‘menghalau’ ibu dan bapanya, kadang-kadang si anak membunuh kedua-duanya demi mendapatkan ruang untuk pasangan dan anak-anaknya.
manakala semut pula..

rajin. tetapi tamak. =')

tapi berbeza pula dengan lebah..

Lebah membina sarang berbentuk segi enam bukannya lima atau empat agar efisen dalam penggunaan ruang. Makanannya suci, bersih dan istimewa daripada serbuk sari bunga. Lebah tidak mengumpul makanan, sebaliknya menghasilkan lilin dan madu yang sangat bermanfaat kepada manusia. Lebah sangat berdisiplin, mengenal pembahagiaan kerja, tidak cerewet, tidak letih melakukan kerjanya. Demi kesucian dan manfaat sarang yang dibina, segala yang tidak berguna disingkirkan. Hasilnya sarang lebah menjadi pusat pengumpulan madu. Lebah tidak mengganggu kecuali jika diganggu. Bahkan sengatannya pun di samping amat berbisa, boleh dijadikan ubat.

Namun, jika soalan yang asal ditanyakan lagi dan disuruh pilih satu sahaja, apakah pilihan yang terbaik? Semut menghimpun harta, labah-labah pula ingin hidup senang atas kesusahan orang lain manakala lebah berkhidmat kepada pihak lain. Maka, pilihan yang terbaik ialah lebah, lantaran Nabi s.a.w. pernah mengibaratkan seorang Mukmin itu sebagai lebah.

“Tidak makan kecuali yang baik-baik, tidak menghasilkan kecuali yang bermanfaat dan jika menimpa sesuatu tidak merosak dan tidak pula memecahkannya.” Itulah lebah.

ALLAH meyuruh kita berbuat kebaikan.
=')
Kita ini pendosa. sedar atau tidak.hari demi hari, kita makin menghampiri tarikh mati kita.
tidakkah kamu terasa umurmu semakin pendek?
hei manusia! selamat pendek umur! *tekan link dibawah*


http://kameralamakamerabaru.blogspot.com/2013/03/selamat-pendek-umur.html

yaALLAH. sungguh aku pendosa! argghh! aku manusia yang tak pernah serik! ='(

sedarlah. kita hidup dimuka bumi ALLAH ini bukan untuk bersuka ria. dan bukan untuk berlagak! jangan kau terlalu bangga dengan aoa yang kau miliki sampaikan kau tidak punya masa untuk bersyukur padaNYA dan terus, kau ingkar padaNYA! 
Nauzubillah!
kejayaan sebenar kita adalah kelak.
bukan sekarang. selamat menanam. dan moga hasilnya lumayan kelak! 
kita hidup untuk mati. dan mati untuk hidup yang sebenar-benar hidup!

maka, jadilah seperti lebah.
 “Tidak makan kecuali yang baik-baik, tidak menghasilkan kecuali yang bermanfaat dan jika menimpa sesuatu tidak merosak dan tidak pula memecahkannya.”





No comments:

Post a Comment